Jangan Salah Sekarang Data Kesehatan Jemaah Haji Akan Berbentuk Digital

Perbaikan layanan terhadap jemaah haji tahun ini mulai diterapkan dari sisi kesehatan. Kini data kesehatan jemaah haji disimpan secara digital, dan bisa diakses dengan cepat melalui Internet guna memudahkan dan memangkas waktu pemeriksaan.

Data Kesehatan Jemaah Haji Akan Berbentuk Digital

Koordinator Bidang Kesehatan Embarkasi Asrama Haji Jakarta Anas Ma'aruf mengatakan data itu disimpan di Kartu Kesehatan Jemaah Haji (KKJH). Kartu diberikan dan digunakan untuk pemeriksaan tahap akhir sebelum keberangkatan.

"Utamanya (tahap ketiga) adalah untuk mengecek kelengkapan vaksinasi, kesehatannya untuk layak terbang atau tidak, dan kekarantinaan," ujar dia di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Senin (16/7).

Dengan menggunakan KKJH, kata Anas, jemaah tidak perlu lagi membawa buku rekam jejak kesehatan. KKJH ini dinilai Anas dapat memotong waktu proses pemeriksaan kesehatan di embarkasi.

Sebab, pada tahun-tahun sebelumnya jemaah haji membutuhkan waktu yang lebih lama untuk melakukan pemeriksaan tahap akhir karena masih menggunakan Buku Kesehatan Jemaah Haji (BKJH).

Di dalam KKJH terdapat riwayat kesehatan jemaah haji sejak pemeriksaan kesehatan awal. Anas mengatakan data kesehatan jemaah haji bisa dibuka melalui ponsel dan komputer yang tersambung dengan jaringan Internet. Petugas kesehatan cukup memindai kode garis (barcode) yang terdapat pada KKJH.

Anas mengatakan data riwayat kesehatan ini juga bisa digunakan oleh jemaah saat hendak melakukan pemeriksaan kesehatan di klinik di Arab Saudi. Pemeriksaan kesehatan tahap akhir ini bertujuan untuk memeriksa keseluruhan kesiapan jemaah sebelum diberangkatkan. Ia menyebut apabila terdapat masalah kesehatan, jemaah Haji kemungkinan ditunda sementara keberangkatannya.

Lihat juga: Kloter 1 Jemaah Haji Mulai Masuki Asrama Pondok Gede
Jemaah yang masih memiliki masalah kesehatan akan dirujuk ke rumah sakit terdekat dari embarkasi untuk dilakukan penanganan. Setelah sehat kembali, jemaah baru bisa diberangkatkan.

"Kalau memang kondisinya tidak memenuhi sampai tahap akhir ya terpaksa batal berangkat," kata Anas.

Jemaah Dilarang Jajan

Anas menyebut jemaah Haji juga tidak perkenankan untuk membawa makanan tertentu dari luar seperti nasi kotak atau makanan yang dianggap cepat basi.

Hal itu, kata dia bertujuan untuk mencegah jemaah haji tertular penyakit. Pasalnya, bukan tidak mungkin makanan yang dibawa oleh jemaah basi saat hendak dimakan.

"Jemaah haji masuk ke asrama haji diharapkan lagi tidak membawa makanan dari luar tidak lagi membawa makanan yang mudah busuk, supaya kondisinya sehat," kata dia.

Pihaknya juga melakukan penyisiran (sweeping) terhadap barang-barang yang dibawa oleh jemaah untuk mencegah makanan yang cepat busuk masuk ke lingkungan asrama haji.

Anas menyebut pihak PPIH menyediakan makanan yang sudah dijamin aman bagi jemaah.


"Kalau mau jajan atau beli makanan jemaah juga bisa beli di lingkungan Asrama Haji," ujarnya. (ayp)

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "Jangan Salah Sekarang Data Kesehatan Jemaah Haji Akan Berbentuk Digital"

Post a Comment

silakan tinggalkan komentar dibawah ini

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel